Proses Hipnosis / Hipnoterapi

Proses Hipnosis / Hipnoterapi

Apa yang saya jelaskan di bawah ini adalah proses hipnosis yang tertumpu pada praktikal hipnosis klasik. Apa itu hipnosis klasik? Hipnosis klasik adalah teori dan latihan hipnosis yang berkembang sebelum masa Dr. Milton H. Erickson. Ciri khas dari hipnosis klasik adalah orang yang akan dihipnosis harus melalui fasa trance "menyerupai tidur" sebelum terapi yang sebenar dimulakan. Hipnosis klasik adalah teknik hipnosis yang paling popular.Hipnoterapi boleh dilakukan tanpa melalui trance, tapi kebanyakan orang yang akan dihipnosis dan hypnotherapist akan merasa lebih selesa apabila melakukan terapi dengan gaya hipnosis klasik. Saya mengutamakan prosedur hipnosis klasik dalam setiap sesi hipnoterapi yang saya lakukan. Namun tidak jarang, saya menggunakan waking hypnosis, NLP dan EFT. Semua itu disesuaikan dengan keadaan orang yang akan dihipnosis.


1. Pre-Induction

Ketika pertama kali Anda mengetahui sesuatu maklumat tentang saya atau pada waktu bertemu saya, inilah yang disebut Pre-Induction, tahap sebelum memulakan induksi. Setelah Anda mengisi borang untuk menjalani terapi, saya akan memulakan perbualan mengenai masalah Anda, menghilangkan salah faham dan rasa takut Anda terhadap hipnosis, serta menjawab pertanyaan-pertanyaan Anda. Pre-Induction juga disebut tahap Pre-Talk.


2. Suggestibility Test / Ujian Saranan

Ujian saranan digunakan untuk mengetahui apakah seseorang itu memiliki type physical suggestibility (saranan fizikal) atau emotional suggestibility (saranan perasaan). Mengetahui jenis saranan seseorang sangat penting untuk menentukan jenis induksi yang akan digunakan dan teknik terapi yang sesuai.


3. Induction / Induksi

Induksi (dalam bahasa hipnosis) adalah cara yang digunakan oleh hypnotist untuk membimbing orang yang dihipnosis mengalami keadaan trance hipnosis. Trance hipnosis adalah suatu keadaan sedar dimana bahagian kritikal fikiran sedar tidak aktif, sehingga orang yang dihipnosis sangat mudah menerima saranan yang diberikan oleh hypnotist.
Ada banyak cara yang boleh digunakan untuk induksi. Tetapi akan mengambil masa yang lama dan terlalu teknikal untuk saya jelaskan disini. Cukup sekadar Anda perhatikan satu hal penting ini:
Syarat utama agar proses induksi berjalan lancar adalah Anda harus bersedia untuk dihipnosis. Bila Anda menolak untuk dihipnosis maka saya atau sesiapa pun tidak akan mampu menghipnosis Anda. Hipnosis tidak boleh dilakukan secara paksa.


4. Deepening

Deepening merupakan lanjutan dari induksi. Tujuan penggunaan teknik deepening ialah untuk membuat orang yang dihipnosis menjadi semakin suggestible (meningkatkan kemampuan untuk menerima saranan). Kita mengenali beberapa tahap trance hypnosis. Secara sederhana, kita boleh membahagikan tahap trance hipnosis menjadi light trance, medium trance, deep trance atau somnambulism. Somnambulism ialah keadaan mental dimana fikiran orang yang dihipnosis menjadi sangat positif untuk menerima apa saja saranan. Tahap trance hipnosis yang paling tepat untuk terapi ataupun untuk stage hypnosis adalah somnambulism.
Oleh karena itu, apabila induksi seorang klien masih belum mencapai keadaan somnambulism, hypnotist perlu melakukan deepening dengan teknik tertentu yang boleh membuat orang yang dihipnosis mengalami somnambulism. Untuk mengetahui tahap trance hypnosis yang dialami oleh orang yang dihpnosis, hypnotist boleh melakukan trance level test, atau bagi hypnotist yang cukup berpengalaman, dia hanya melihat tanda-tanda yang ditunjukkan dari orang yang dihipnosis itu.


5. Terapi Fikiran Dimulakan

Banyak pelatih yang baru belajar hypnosis kurang memahami bahawa dalam menjalankan hipnoterapi, ada teknik-teknik tertentu yang perlu dikuasai. Sering kali ada pelatih baru yang sudah boleh menguasai teknik induksi (dapat melakukan trance hipnosis kepada seseorang), maka dia sudah merasakan bahawa telah menguasai seluruh ilmu hipnosis. Contohnya komputer dengan Windows XP, teknik induksi hanyalah password. Orang yang mengetahui password dan berjaya membuka windows belum tentu memahami cara mengawal fungsi operasi atau membuat program komputer dengan betul, jika silap cara, boleh merosakkannya.
Begitu juga dengan hipnosis, orang yang baru belajar menghipnosis belum tentu boleh melakukan terapi untuk menyelesaikan masalah yang serius. Dalam banyak kes, memberi saranan secara terus (direct suggestion) memang sangat berkesan dan boleh membuat orang yang dihipnosis mengalami perubahan yang drastik. Namun, apabila masalah yang dihadapi orang yang dihipnosis sebenarnya adalah disebabkan oleh peristiwa trauma di masa lalu,dia memerlukan teknik yang khusus seperti age regression, time line therapy, hipnoanalisa, forgiveness therapy, chair therapy, atau teknik-teknik lainnya.


6. Mengakhiri Sesi Hypnotherapy

Inilah bahagian yang saya suka. Kerana apabila orang yang dihipnosis itu membuka mata, saya sering melihat senyuman yang ceria dan mata berseri. Itulah sebabnya mengapa saya selalu ingin melakukan hipnoterapi. Membangunkan orang yang dihipnosis dari keadaan hipnosis adalah hal yang paling mudah dan menyenangkan, lebih mudah daripada membangunkan remaja di hari minggu atau cuti sekolah. Sesiapa pun tidak perlu takut untuk dihipnosis kerana takut tidak pulih dari keadaan hipnosis. Sepanjang sejarah penggunaan hipnosis yang saya tahu, tidak satupun orang yang tidak pulih dari keadaan hipnosis.

2 comments:

MUHAMMAD AFFIQ said...

assalamualaikum...mengenai Hypnoterapi, saya dari Kolej Kemahiran Tinggi Mara sedang buat satu dokumentari tentang fobia dan memerlukan seorang pakar tentang rawatan Hypnoterapi untuk di temubual. Harap dr beri maklum balas..terima kasih

Kim Fukazawa said...

mana boleh saya dapat rawatan hypnosis ni

Post a Comment

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 Hypnosis Malaysia |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.